6 Hal Yang Tidak Harus Anda Lakukan Di Komputer Pekerjaan Anda

Premium Vector | Flat illustration of character working on computer at home  for prevention from corona virus

Saat ini, banyak perusahaan menyediakan karyawan dengan berbagai perangkat kerja dari smartphone hingga laptop maupun komputer terbaru dan bahkan tablet untuk menyelesaikan pekerjaan mereka. Departemen TI perusahaan biasanya mengaturnya dengan informasi login Anda, pilihan aplikasi penting, dan semua peluit yang memungkinkan Anda berhasil melakukan pekerjaan Anda.

Di suatu tempat sekitar hari kelima dalam pekerjaan biasanya ketika kami mulai memperbarui perangkat dengan preferensi kami sendiri: mengubah screen saver ke gambar hewan peliharaan Anda, masuk ke akun Spotify Anda untuk mengantri daftar putar “bekerja lembur” yang sempurna, memeriksa Facebook untuk berita hari ini, dan seterusnya.

Namun, pakar keamanan siber mengatakan bahwa menyatukan kehidupan pribadi dan profesional Anda melalui laptop kerja adalah bisnis yang berisiko – untuk Anda  dan perusahaan.

Perusahaan teknologi perangkat lunak Check Point melakukan survei terhadap lebih dari 700 profesional TI yang mengungkapkan bahwa hampir dua pertiga profesional TI percaya bahwa pelanggaran profil tinggi baru-baru ini disebabkan oleh kecerobohan karyawan. “Ancaman terbesar ada di organisasi Anda,” kata Check Point.

Sebagai penyegar dalam keamanan siber dan praktik profesional cerdas, kami menghubungi para ahli untuk memberi tahu kami enam hal yang tidak boleh kami lakukan di komputer kerja kami. Tandai yang ini, ini akan mengejutkan Anda.

1. JANGAN: Simpan sandi pribadi di keychain perangkat kerja Anda.

Sebagian besar dari kita menggunakan perangkat kerja selama delapan jam atau lebih dalam sehari. Mereka pulang bersama kita, menjadi perangkat utama kita, terkadang digunakan lebih sering daripada perangkat pribadi kita. Oleh karena itu, sangat mudah untuk mengklik tombol saat diminta untuk “menyimpan sandi di keychain.” Tapi tidak secepat itu.

Menurut Society of Human Resource Management , banyak perusahaan memiliki klausul di komputer, email, dan kebijakan penggunaan internet yang membuat penyimpanan kata sandi pribadi menjadi tindakan yang berpotensi berbahaya. Bunyinya:

“E-mail dan komunikasi elektronik lainnya yang dikirimkan oleh peralatan, sistem, dan jaringan [Nama Perusahaan] tidak bersifat pribadi atau rahasia, dan itu adalah milik perusahaan. Oleh karena itu, [Nama Perusahaan] berhak untuk memeriksa, memantau dan mengatur email dan komunikasi elektronik lainnya, direktori, file, dan semua konten lainnya, termasuk penggunaan Internet, yang dikirimkan oleh atau disimpan dalam sistem teknologinya, baik di dalam maupun di luar situs. “

Selalu penting untuk membaca kebijakan dan prosedur perusahaan Anda karena berkaitan dengan penggunaan dan peralatan internet. Ketahui apa yang bisa dan tidak bisa Anda lakukan.

2. JANGAN: Buat lelucon yang tidak pantas di perangkat lunak perpesanan.

Karena ruang obrolan seperti Slack, Campfire, dan Google Hangout menjadi semakin berguna untuk kolaborasi tim, Anda dapat menggunakannya dengan mudah seolah-olah Anda berada di ruang istirahat kantor sedang melakukan sesi gosip dengan rekan kerja saat merampok lemari es. Namun, pesan-pesan itu disimpan di server di suatu tempat dan sama seperti email

3. JANGAN: Akses wi-fi publik gratis saat mengerjakan materi sensitif.

Dengan begitu banyak dari kita bekerja dari jarak jauh atau mengirim beberapa email kantor selama akhir pekan dari sebuah kafe, sangat menggoda untuk mengambil laptop Anda dan masuk ke wi-fi publik gratis. Bagaimanapun, itu ada di mana-mana dan bos tidak akan menunggu sampai hari Senin untuk meninjau proyek itu. Namun, tempat-tempat yang menawarkan wi-fi gratis seperti kedai kopi di lingkungan sekitar, bandara, atau hotel, dapat membuat Anda ditipu.

4. JANGAN: Izinkan teman atau kolega departemen non-TI untuk mengakses komputer kerja Anda dari jarak jauh.

“Sekarang perangkat lunak akses jarak jauh mudah diakses, Anda memiliki kemampuan untuk membuat hampir semua orang yang Anda kenal mengakses komputer Anda dari luar kantor,” kata Joe Rejeski , CEO dan Pendiri avenue X group. “Anda tidak akan membiarkan teman Anda masuk ke kantor dan duduk di depan komputer Anda tanpa berkonsultasi terlebih dahulu dengan atasan Anda. Waspadalah dalam melakukan hal yang sama secara virtual. ”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *